Imigran Malaysia di Siksa dan Disekap di Kasino Laos Milik China

Imigran Malaysia di Siksa dan Disekap di Kasino Laos Milik China

October 5, 2022 0 By Majalahbet

Imigran Malaysia di Siksa dan Disekap di Kasino Laos Milik China

pekerja migran Malaysia disekap di kasino dan resort-hotel milik China di Laos, Mereka menjadi subjek kekerasan manajer resort, Pihak resort juga meminta tebusan besar untuk pembebasan para pekerja malaysia itu.

Berdasarkan beberapa sumber Radio Free Asia, kebanyakan dari mereka menjadi korban penipuan lowongan secara virtual, Mereka dijanjikan bekerja di Zona Ekonomi Khusus (SEZ) Segitiga Emas di Provinsi Bokeo.

Saya melihat banyak pekerja Malaysia bekerja di SEZ,” kata salah satu pekerja Laos di zona Segitiga Emas kepada RFA pada 29 September.

 

Sebenarnya saya melihat banyak orang disini berasal dari berbagai negara, termasuk Vietnam, Myanmar, dan Malaysia. Mereka bekerja di berbagai bidang, tetapi kebanyakan dari mereka yang bekerja di Segitiga Emas bekerja secara virtual sebagai penipu,” lanjutnya.

Sementara itu, pekerja Laos lain menuturkan sulit bagi pekerja asing yang bekerja di SEZ untuk bisa kabur dari zona tersebut atau mendapatkan perlindungan dari kekerasan.

 

Majikan China menyita paspor dan ponsel mereka, dan kebanyakan pekerja dibatasi di bangunan mereka,” kata sumber kedua, Sumber ini juga menuturkan pekerja asing memiliki sejumlah kebingungan untuk melaporkan kekerasan yang mereka terima, salah satunya karena keterbatasan bahasa.

Ketika pekerja asing dianiaya oleh majikan China, mereka tidak tahu apakah mereka harus melaporkan kekerasan ke gugus tugas SEZ pemerintah atau ke kedutaan besar negara mereka.

 

Sementara itu, media Malaysia New Straits Times melaporkan bahwa pekerja asing yang ditahan di SEZ mengalami kondisi mengerikan, termasuk pemukulan dan penyiksaan.

Tak hanya itu, beberapa pekerja bahkan dilaporkan ditembak deangn pistol karena menolak menaati aturan.

Beberapa pekerja juga dijual dari satu agen ke agen lain, dari satu perusahaan ke perusahaan lain, atau lebih buruk, perdagangan antar negara,” demikian laporan dari media itu.

 

Sindikat penipuan itu juga meminta uang tebusan dari keluarga korban dari rentang RM50 ribu (Rp164 juta) hingga RM100 ribu (Rp328 juta) untuk pembebasan para korban,” bunyi pemberitaan itu lagi.

Di sisi lain, anggota kelompok hak asasi manusia Malaysia dan orang tua dari pekerja yang disekap melangsungkan protes di kantor Kedutaan Besar Laos di Kuala Lumpur pada 26 September.

 

Mereka mendesak pemerintah Laos turut membantu pengamanan pembebasan para pekerja migran itu.

Salah satu pedemo, Hishamuddin Hashim, yang juga menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Organisasi Kemanusiaan Internasional Malaysia, menuturkan banyak pekerja Malaysia yang terjebak di Laos meminta bantuan dari polisi Laos tetapi tak mendapatkan respons.

Namun, seorang pejabat Laos mengaku Kedutaan Besar Malaysia di Laos telah mengontak Kementerian Luar Negeri Laos dan Interpol untuk meminta bantuan pembebasan pekerja Malaysia.

 

Kementerian Luar Negeri Laos sering merespons permintaan seperti itu, Saya tidak tahu bagaimana warga Malaysia bisa bekerja di Laos, tetapi saya tahu kebanyakan dari mereka bekerja di Segitiga EMas SEZ di Provinsi Bokeo,” ujar pejabat itu.

Sementara itu, pejabat Kedutaan Besar Malaysia di Laos mengaku masih melakukan riset masalah ini sebelum menjawab pertanyaan dari RFA.

Segitiga Emas SEZ sendiri merupakan pusat judi dan pariwisata untuk masyarakat China di Sungai Mekong.

Baca Juga : Kapolres Malang Akhirnya di Copot Atas Tragedi Kanjuruhan

 

Bagi kalian yang bingung mencari situs dengan Persentase menang tinggi. Kami rekomendasikan situs slot terpercaya yang memberikan bonus Welcome 100% dengan segala deposit tanpa ada potongan.

daftar sini

 

 

 

 

zvr
Bagaimana Reaksimu ?